Mama, Julian Cinta Cewe Non

Akhirnya selesai juga ulasan taboo g yg pertama. G posting berdekatan setelah hari raya idul adha, nyambung dengan temanya. Yaitu rasisme. Isinya ttg cara berpikir g terhadapnya. G dah lama bgt pengen membeberkan pikiran g ini, hanya saja g takut menyinggung hal yg taboo. Semoga kalian suka.

Teman g punya dilemma, dia bilang ama g, dia udah ga suka ama cewe indonesia tapi hanya suka ama cewe oriental. Mungkin krn lama kerja d kantor dgn mayoritas cewe begitu? Dia bilang dia suka mereka karena mereka putih2! Temen g ini Islam dan orang indonesia asli. Sewaktu orang indo bilang dia demen ama cewe oriental, hal pertama yang g pikirkan adalah, ’emangnya agama mereka sama?’.
Agama, Cinta. Pernahkah lo jatuh cinta dengan seseorang yang agamanya berbeda?

Kenapa bisa sesuatu yang terasa begitu benar, sebenarnya begitu salah?

G ga bisa bayangin ngenalin cewe oriental ke nyokap g! Keluarga g bukan keluarga dengan dasar agama yang kuat, tapi nyokap ga bakaln nyetujuin g ama cewe non. Hmmm, mungkin ceritanya beda kalau yang g bawa adalah Sandra Dewi?!

Mama, kenalin calon Julian

Mama, Kenalin Calon Julian

(Iya g tahu, g hanya nyari alasan buat naruh fotonya Sandra Dewi Big Grin)

G kenal banyak orang yang pacaran dengan yang berbeda agama, atau teman yang merupakan anak dari perkawinan beda agama. Yang menimbulkan pertanyaan dalam diri g, andai g bertemu dengan cewe yang beda agama, beranikah g? Jawaban g simple.

Andai g bertemu dengan cewe yang pantas diperjuangkan, maka g ga akan peduli masalah agama.

Tapi permasalahannya adalah akibatnya. Bagaimana bila g dibuang sama keluarga g? Bila dia dibuang sama Keluarga dia? Apa yang akan g lakukan dengan anak g?

Apakah g harus lempar koin untuk setiap anak g, untuk nentuin agama apa yang harus dia anut? Ataukah g bawa dia Salat Jum’at kalau hari Jum’at dan ikut Ibunya ke Gereja pada hari minggu? Atau beranikah g berkata, antara g atau istri g ada yang pindah agama?

G sudah bisa bayangkan jumlah air mata yang akan keluar dari pasangan ini, karena cinta mereka yang terlarang! Romeo dan Juliet masalahnya simple, orang tua mereka musuhan. G bisa dengan gamblang bilang, orang tuanya bodoh! Tapi kalau mereka lain agama, terus siapa yang harus g dukung?

Sekarang g coba posisikan diri g, ke posisi sahabat g. Yang cinta dengan Gadis Non. Hmmm, pacaran ama cewe Non. No Problem, tapi berhubungan serius? Jangankan melakukannya, membayangkannya aja Bulu Kuduh g merinding. Membayangkan wajah nyokap g saat g kasih tahu. Panik di Keluarga Besar g.

Gila, g bisa bayangin g disidang ama Keluarga g, yang bilang g udah gila.

Apa sih yang mereka takutin? Apakah mereka takut kehilangan g?

Pada akhirnya, g tetap pada pendirian g.

Andai g bertemu Gadis Non, yang g cintai sampai-sampai g rela berjuang untuk dia. Maka g akan perjuangkan cinta g, apapun akibatnya.

Udahan dulu, g mau nyiapin mental untuk ngenalin Sandra ke nyokap gw Big Grin.

6 thoughts on “Mama, Julian Cinta Cewe Non

  1. Assalamu’alaikum….

    Jadi ini hal pertame yg kau angkat about Taboo Jul??? Okay, awak nak cakap-cakap sikit ya…

    Ketika seseorang memiliki rasa cinta, maka hal itu adalah anugerah Yang Kuasa. Termasuk rasa cinta kepada wanita (lawan jenis) dan lain-lainnya.

    Untuk Cinta dg latar belakang beda agama….gw rasa itu semua kembali ke diri kita masing2…

    Klo menurut gw…hidup ini adalah untuk sebuah tujuan, makanya kita dikasih rambu-rambu yang berupa ketentuan. sebagai Muslimah gw punya Al-Qur’an, dan disitu dah jelas hukumnya buat pasangan yang beda keyakinan.

    Susah memang meninggalkan orang yang dikasihi, apalagi orang tersebut sangat berarti dalam hidup kita.Tapi kita sebaiknya berlandaskan atas dasar agama, jangan kita lakukan semua demi kebahagian sesaat, agama adalah sebuah wadah untuk menuntun kita mendapatkan kebahagian yang hakiki, jadi kalau kita hendak berpacaran atau menjalin hubungan dengan berbeda agama,,,,sebaiknya dipikirkan yang matang-matang, jangan sampai kita merasakan sakit yang berlebih karena perbedaan ini.silahkan pilih diantara cinta ALLAH SWT & cinta Mahluk, & gw udah memilih. Krn gw juga pernah ngalamin Cinta beda Agama. ^_^

    .:Hingga pada akhirnya….Semua hal yg kita lakukan di dunia ini semata-mata hanya karna rasa Cinta kita kepada ALLAH SWT… ^_^

    –Uuupss…Terlalu banyak cuap-cuap yah….tar bacanya jadi cuape deh…

    Tetap Semangat ‘n Tebarin banyak Cinta yah Jul… ^_^
    Wassalam, .:W-Dëë:.

  2. Gue pernah ngalamin,blm jauh aja perjalanan cinta gue tp udh bnyk orang yg tersakiti,trutama nyokap.Apalagi tiap hr gw jd perang batin,gw tau itu ga boleh tp ga bisa gw hindarin.Akhirnya dgn berat hati & penuh cucuran air mata,gw tinggalin dia,ternyata gw masih bisa survive sampai skrng bahkan hidup lebih baik =)
    Jangan terlena dng kesenangan sesaat,baca deh Al Baqarah ayat 221,smoga yg mengalami dpt pencerahan ya ^^

  3. Begini sobat, Gue Setuju ama pendapat w-dee, he..he.. Menurut gue : lo harus banyak konsul ma orang yang sangat ngerti dan paham yang namanya wanita yang sangat tepat di jadikan istri, gitu kale……..

  4. wah… wah..
    blog lo bagus nich..
    baru kali ini gw setuju ma kata2 lo..

    iya,emang sulit kalo maslah kenyakinan d campur dengan perasaan cinta..

Leave a Reply