The Type of Woman i HATE

Ini bagian dari cerita-cerita romansa masa lalu g. Jangan pernah tanya siapa orang yang g maksud, dan kapan kejadiannya karena g ga akan mau jawab. Dan mungkin kadang g akan ceritakan pengalaman teman g, seolah-olah g yg jalanin. So Enjoy.

Okay ada hal yang kadang sangat g benci dari wanita, ketika mereka menolak untuk diajak bicara secara langsung. G benci banget ama sifat ini. Ko bisa sih egois begitu? Bayangin aja, kl cewe curhat, atau marah kita mesti diam dengerin. Tapi kalau kita marah, mereka bergaya ga mau dengar dan malah kabur. Atau mereka gunain nangis sebagai senjata untuk membungkam kita.

Menurut g, berhentilah dengan tipu daya itu! Ga bisa apa bersikap seperti orang dewasa? G milih lo karena menurut g lo cewe yang asik, bukan karena g ingin mencari diktator untuk mengatur seluruh aspek kehidupan g!

G pernah ribut ama cewe yang umurnya dua kali umurnya g. Saat itu g SMU, dan dia umurnya 40an. Masalahnya emang parah banget, dan g HARUS Turun Tangan saat itu. Apa yang terjadi saat dia kalah argumen dengan g? Dia bilang ya udah, terserah aja! Lalu dia pergi dan setelah 3 langkah jatuh pingsan, pas diangkat dianya malah nangis-nangis. Apa yang terjadi? Seluruh ruangan itu mengutuk g bilang g ga tahu diri. Anjrit g gondok banget. Tapi g ga takut.  G tahu tu cewe menggunakan ke-“RAPUHANNYA” sebagai senjata. Terus terang, andai perasaan g g ikutin, g guyur dia terus g kasih dia bernegoisasi dengan dua teman g, yaitu tinju kanan dan kiri g. (Ok, g tahu kedengarannya parah, g mau menggunakan kekerasan pada seorang wanita, tapi andai lo tahu apa yang ia lakukan sampai2 g harus turun tangan, mungkin lo bakal lakuin hal yang jauh lebih parah).

G benci banget kl cewe menggunakan ke-rapuhannya sebagai senjata. Dan pada hari itu g berjanji pada diri g, ga akan pernah tertipu. Sampai tiba harinya g jatuh cinta ama seorang gadis (lo pasti dah perkirain ini, ya kan?). G benar-benar buta, dan apa aja bakal g lakin demi cinta. Bodoh bukan. Sialnya g dapat cewe yang memasteri ilmu memperdaya pria. Dia ngambek kl ga g telepon, dan seluruh kemauan dia harus g ikutin. Gila benerr.

Tapi puncak kemarahan g, saat dia mutusin g lewat SMS. Tragedi SMS Maut, itulah cara g sebut kejadian itu. Dan setelahnya dia langsung matiin HPnya. Damn, g bisa apa kl begitu? Ga bisa ngomong. saat itu jam 12 malam. G ga mungkin telepon ke rumahnya, jadi g HARUS menunggu sampai besoknya. Saat g telepon, sikap dia biasa aja, dan dia lagi jalan ama cowo lain. Mungkin ada sisi lain dari cerita ini yang tidak akan pernah g tahu. Karena setelah 3 tahun ga ketemu, saat kita berhubungan lagi lewat telepon dia bilang, lo ga tahu kan apa yang terjadi setelah kita ketemu terakhir kali. Cuman semuanya sudah terjadi, g ga bisa cerita. Ini hanya akan membuka luka lama. Huff, mungkin suatu saat g bakal tulis Postingan lengkap tentang hubungan g ama dia.

Nah dan pernah lagi ada kejadian. Nyokap g, ama temannya berusaha keras buat jodohin anak mereka. G jadi sasaran lah. Cuman masalahnya timbul, saat ibunya ingin g jadi ama anaknya, karena nyokapnya ga demen ama cowonya sekarang yang lain agama (G pasti akan bikin posting tentang pacaran lain agama, ditunggu ya). Pokoknya diakhir, dia SMS gw. Nyalahin g, karena nyokap g bilang sesuatu ke nyokap dia, yang nyebabin dia dimarahin ama nyokap dia. Intinya tentang, kata g dia masih ga bisa lupain pacar / mantan pacarnya (g aja bingung, sebenarnya dia masih pacaran atau udah putus ama cowonya yg ono ). Orang kata ibunya dia jomblo, kata anaknya dia punya pacar. G sih cuman ga mau kecewain nyokap g aja. Yang susah payah hubungin g buat makan bareng ama mereka. . . .  OK, g jujur deh, g datang krn g ga bisa nolak makanan gratis (g dah ngaku, puas kan).

Yang bikin g kesel banget, setelah dia SMS gw, g telepon ga diangkat, g SMS ga dibales, dia online g ajak chat ga di reply, bahkan koneksi Facebook g dihapus ama dia. Gila g gondok banget. Ga dewasa banget sih nih orang. G ga ngerasa ngelakuin salah.  G cuman bilang ama nyokap g, g ga mau jadi cowo rebound, dan ini cewe ga jelas antara pacaran atau nga. Dan g ga punya waktu buat urusin cewe yg secara emosional sedang labil (iya g bukan tipe cowo yang malah ambil kesempatan disaat itu!).

Saking kesalnya (g emang lagi gampang kesal saat itu). G email ke dia (karena kl g SMS, g takut nyokapnya baca dan g ga mau dia dalam masalah yang lebih besar).

Kayanya lo benar2 punya masalah ama g ya?
Sms ga dibalas, telepon ga diangkat, Chat ga di respond, dan facebook connection dihapus.

Mungkin g salah, mungkin juga tidak. Tapi terus terang g kecewa banget cara lo begini, g kira lo tipe orang yang dewasa dan bisa diajak ngomong baik2.

Ya udah lah, g juga ga mau maksa ngasih penjelasan, kl lonya juga ga mau dengar.

G sebenarnya dah lama gatel, mau telepon dia. Ga mau punya musuh sebenarnya. Terus terang g ga punya waktu buat urus yang beginian.

Jadi untuk semua cewe yang mikir buat perlakuin g seperti diatas.

G bukan anak kulihan, g orang kantoran yang tujuan sehari-harinya nyari duit biar dapur keluarga g bisa ngebul. Jadi kalau lo mau masuk kehidupan g, hanya untuk nambah masalah, “get out of the way”.

Peace 😀

5 thoughts on “The Type of Woman i HATE

  1. Assalamu’alaikum… ^_^

    waaahhh…post lo yg ini sepi yah?

    Gw penasaran nih Jul…yg masalah lo ama tante umur 40-an itu…bukan cerita lo asli kan?? Soalnya, pas gw baca….berasa baca cerita ttg gigolo gitu.hohhohooo… ^_^

    Yah…semua hal yg lo ceritain kan dari sisi cowo. Cerita dari sisi cewe juga banyak loh…

    Cowo juga sering loh…nyakitin cewe.

    Mendingan Cowo ama Cewe, klo mau hidup rukun-damai-sejahtera….yah harus saling pengertian, saling menghargai & menghormati, sadar klo ke-2 nya tuh saling membutuhkan, dan lebih bagus lagi klo saling melengkapi….

    Jangan cuma bisanya liat kekurangannya ajah…tapi tutupin kekurangan pasangan lo dg kelebihan yg lo punya. Begitupun sebaliknya…^_^

    Udah deh, segini ajah. Masih banyak sih unek2 di kepala gw…
    Tapi ya udahlah…gw juga bukan pakar cinta….

    Someday…lo bakal temuin qo Jul..Cinta Sejati lo. ^_^

    Wassalam.

  2. @WD : Yang masalah ama tante g, itu cerita beneran, cuman detailnya ga bisa g keluarin. Pendapat lo bener, namanya cinta bukanlah sesuatu yang harus dilakukan sepihak. Tidak ada istilah, cinta g begitu besar, hingga cukup untuk kita berdua. Tapi masalah kekurangan, kalau kekurangannya memang tidak bisa ditolerir ya apa mau dikata, lebih baik putus saja.

  3. ouwe….jadi itu cerita ama tante lo…kirain cerita ama tante org.heueheheuehee….

    yuph, lo juga bener…HARUS ada BATASAN2nya….jangan sampe kita jadi dongo cuma krn Cinta….

    LOGIKA sama PERASAAN harus sejalan. Gw cuma mau ngingetin ajah qo…klo kaum hawa juga sering disakitin sama kaum adam….

    okay deh…Isi hari lo dengan Cinta & Semangat, trus tebarin ke semua org….

    Jiayou….!!! ^_^

  4. wah julll…mengutip :
    “Karena setelah 3 tahun ga ketemu, saat kita berhubungan lagi lewat telepon dia bilang, lo ga tahu kan apa yang terjadi setelah kita ketemu terakhir kali.” –> Jujur gw penasarannn… :p

    bai the wei busway… saran gw … carilah Kehidupan … hidup itu gak hanya sebatas Sunfish… YouTube… FaceBook… atau Julianalimin.com… masih ada arti hidup yang sesungguhnya… wkwkwk :p

  5. blog lo bagus julian..kata2 lo nunjukin lo seorang penulis yang pinter menerjemahkan perasaan menjadi kata2 ^^

    sebagai seorang cewe gw cuma bisa ngomong memang kadang nangis jd jurus andalan kita untuk meluluhkan hati cowo dan mendapat apa yg kita mau…tp ga selamanya begitu ko, ada saat kita menangis karena memang itu luapan hati kita yg mgkn sakit, kecewa, atau bingung harus gimana…kita cm perlu didengerin kok…menurut gw nangis buat cewe itu sama aja kyk marah buat cowo..seperti gw, kl gw marah gw nangis, mgkn kl lo marah lo pk kata2 gitu aja si..

    teruskan menulis, heheheh beneran bagus…

    nb : seneng bisa kasi komen

Leave a Reply